Skip to main content

Ke Gereja Tiap Minggu, Apa Benar Wajib?

Oleh: Nathaniel Rayestu Abdulrachman


Semenjak kecil, kita sering didoktrin oleh orang tua, guru, pastor, pendeta, dll untuk senantiasa pergi beribadah di gereja setiap Minggu. Namun, apakah benar hal tersebut wajib hukumnya? Apakah benar jika kita adalah orang Kristen "Natal-Paskah" maka kita bukan orang Kristen yang baik? Mari kita telaah lagi.


Dasar kanonik dari wajibnya ke Gereja tiap minggu, berasal dari prinsip dasar iman agama-agama Abrahamik, yakni 10 Perintah Allah yang diturunkan pada Nabi Musa di Gunung Sinai. Perintah ketiga berbunyi "Kuduskanlah Hari Tuhan".

Pada jaman Kristus (circa 0 Masehi) perintah ini diinterpretasikan sebagai larangan beraktifitas pada hari Sabat. Pada jaman awal Gereja perintah ini dilakukan dengan pergi beribadah di Gereja selama ber-jam-jam. Sekarang, perintah ini diterjemahkan sebagai kewajiban pergi ke Gereja untuk merayakan Ekaristi.


Tetapi, apakah itu satu-satunya cara "menguduskan Hari Tuhan?" Bukankah doktrin ini justru mengerdilkan makna dari memuliakan Tuhan? Tentu banyak cara-cara lain yang dapat kita lakukan untuk memuliakan Tuhan. Penulis sama sekali tidak menganggap ke Gereja setiap hari Minggu tidak baik, hanya ingin memaparkan alternatif lain yang bisa kita lakukan untuk menjalankan perintah tersebut.


Pertama, melakukan kegiatan sosial. Yesus pernah bersabda, "Segala sesuatu yang kau lakukan pada saudara-Ku yang paling hina sekalipun, kau melakukannya untuk Aku" (Mat 25:40). Ayat ini dapat diartikan sebagai ajakan untuk peduli bagi mereka yang kurang beruntung. Tentu kegiatan-kegiatan sosial seperti donor darah, kunjungan-kunjungan ke panti jompo, atau buka puasa bersama anak yatim misalnya, adalah menguduskan hari Tuhan juga.

Selain itu misalnya dengan berolahraga. Tubuh kita adalah anugerah berharga yang diberikan Tuhan bagi kita. Menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh kita bisa juga diartikan sebagai ungkapan syukur kita akan anugerah Tuhan.


Masih banyak lagi hal-hal lain yang dapat kita lakukan untuk menguduskan hari Tuhan. Belajar, membaca, atau bahkan jika dirasa sangat perlu, istirahat atau refreshing juga dapat kita lakukan, demi mengembalikan semangat kita untuk bekerja selama 6 hari lainnya. Ingat, kerja adalah ibadah (Laborem Excersens), maka hal-hal yang dapat mendukung kerja kita juga dapat dikatakan menguduskan hari Tuhan.


Sekali lagi, penulis sama sekali tidak menganggap beribadah ke gereja tiap minggu adalah hal yang buruk, sesungguhnya itu hal yang baik. Penulis hanya ingin memaparkan kalau hal tersebut bukanlah keharusan, melainkan banyak alternatifnya.


Daripada ke gereja tapi tidak niat, malah ketiduran di tengah khotbah atau sibuk bermain handphone, lebih baik cari cara lain kan untuk menguduskan hari Tuhan bukan?


----------
Penulis adalah mahasiswa IE FEUI 2009 dan merupakan pengurus aktif KUKSA FEUI.



Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Biaya SP Rp 250 ribu/sks? Sudah Seharusnya

Belakangan ini kampus Fakultas Ekonomi UI dibuat gonjang-ganjing oleh isu kenaikan biaya semester pendek dari Rp 200 ribu / sks menjadi Rp 250 ribu /sks. Kenaikan sebesar 25% ini dinilai banyak pihak terlalu membebani mahasiswa, apalagi pengumuman kenaikan ini disinyalir diputuskan tanpa adanya dialog dengan elemen mahasiswa. BEM FEUI bahkan memasang petisi besar-besaran di Batang FEUI mengajak mahasiswa menolak kenaikan biaya SP tersebut.

Untuk saya sebagai pribadi, tentu kenaikan biaya SP tidak menyenangkan., karena saya harus membayar lebih mahal untuk mengambil SP. Tetapi jika saya melepas ego pribadi dan coba melihat kenaikan SP ini dari luar, saya rasa kenaikan biaya SP menjadi Rp 250 ribu/sks adalah suatu kebijakan yang tepat. Mengapa demikian?

Yang saya ingin garisbawahi adalah bahwa SP sifatnya adalah luxury. Ia tidak wajib, ia dapat diambil untuk mengulang/mencuci mata kuliah yang sudah diambil, atau menyodok mata kuliah baru agar dapat lulus lebih cepat, atau agar semester …

Legalisasi Perjudian, Sebuah Wacana

Oleh: Nathaniel Rayestu Abdulrachman
$$$___$$$$ Sebelum dilarang dengan UU no 7 tahun 1974, perjudian baik skala kecil maupun besar telah menjadi bagian dari kehidupan masyarakat Indonesia. Jakarta di bawah Gubernur Ali Sadikin pun mengalami pembangunan hebat dengan berbekalkan “uang judi”. Tentu banyak keuntungan yang akan didapatkan jika perjudian kembali dilegalkan. Pertanyaannya, apakah keuntungan yang akan didapatkan bangsa ini tatkala perjudian kembali dilegalkan lebih besar daripada kerugiannya?
Pertama-tama sebagai disclaimer, dalam tulisan ini penulis tidak akan membahas perkara moral dan keagamaan, karena perdebatan itu tidak akan ada habisnya. Yang akan penulis bahas lebih ke dampak ekonomi dan sosial yang akan terjadi jika judi dilegalkan.
Perjudian, sebagaimana juga prostitusi, adalah suatu hal yang tidak akan pernah bisa dihilangkan dari kehidupan manusia, di mana pun berada. Pelarangannya hanya akan membuat industri perjudian marak di bawah tanah. Perputaran uang yang beg…